Piramida Giza dan Jebakan Unta

Camel Piramida Giza

Siluet piramida membesar seiring laju bus yang kian dekat. Suara Karim, pemandu kami, kini hanya seperti angin lalu. Tak ada yang menghiraukannya. Tak ada pula yang cekikikan geli karena pelafalan bahasa Indonesianya yang terdengar lucu di telinga kami. Pandangan semua orang kini fokus pada bayangan di luar jendela. Semua terpana, tak terkecuali saya.

Begitu bus berhenti, Karim langsung menuju loket dan menebus tiket untuk kami semua. Ia kemudian membagikan tiket ke semua orang. Satu persatu kami menyerahkan tiket kepada penjaga  lalu masuk ke area piramida setelah melalui alat pemindai. Karena sibuk mengambil video, saya bersama Ucil dan Galih tertinggal oleh rombongan yang sudah masuk lebih dulu. Layaknya karnaval, deretan unta dan kuda dengan segala aksesoris yang melekat padanya menarik perhatian. Selanjutnya bisa ditebak. Kami bertiga mengambil jalur sisi kiri piramida alih-alih sisi kanan seperti rombongan untuk mengambil gambar unta dan kuda berlatar piramida.

Seseorang yang berusaha memberitahu kami tempat yang pas untuk mengambil foto Piramida Giza. (dok.pri.)

Seseorang dengan baju gamis berwarna abu-abu dengan segelas kopi di tangan menghampiri kami. Menggunakan bahasa isyarat, ia memberitahu kami untuk mengikutinya. Ia memeragakan seperti sedang memotret piramida, lalu menunjukkan kedua ibu jarinya kepada kami. Saya dengan mudah bisa mengartikan bahwa ia mencoba mengajak kami menuju spot terbaik untuk memotret piramida. Kami tidak tertarik dan tak menghiraukannya. Tapi orang tersebut tetap saja mengikuti dan tak menyerah membujuk kami.

Di ujung jalan, seseorang dengan syal hijau yang serasi dengan warna baju gamisnya berjalan ke arah kami. Seekor unta dengan pelana dan kain warna berpola yang menghias punggungnya berjalan di belakangnya. Salah satu tangannya menarik tali kekang unta tersebut. Ia berbicara dengan seorang tunarungu yang sedari tadi mengikuti kami. Mereka berbicara menggunakan sebuah bahasa isyarat yang kami tidak mengerti. Entah apa yang mereka rencanakan, tapi saya merasa tidak suka.

Lalu si empunya unta berjalan menghampiri kami. Dengan ramah ia menawari kami untuk naik unta miliknya. Saya menolaknya karena memang tidak tertarik untuk naik unta. “Saya tidak punya uang,” sergah saya. Dengan senyum tipis dia meyakinkan bahwa semua ini gratis. Tak perlu membayarnya sepeser pun.

Unta Piramida Giza
Pemilik unta memegang tali kekang agar unta tidak lari. (Foto: Dian Pramudita)

Malas berdebat membuat saya mengikuti apa yang dimintanya. Bagai seorang pengarah gaya, dia meminta saya untuk berdiri di depan untanya agar teman saya bisa mengambil foto saya bersama unta. Sejurus kemudian, dia melepas syal miliknya dan mendandani saya agar mirip seperti orang lokal. Saya mengikuti apa maunya. Lagi pula saya sudah memberitahunya kalau saya tidak punya uang. Semua akan baik-baik saja, begitu pikir saya.

Tak cukup hanya berdiri di samping untanya, kini dia meminta saya untuk menaikki unta miliknya. Dia menarik tali kekang ke bawah dan unta tersebut langsung duduk di samping saya. Saya bersikeras menolak. Tapi dia tetap memaksa dan meyakinkan kalau unta tersebut aman. Akhirnya saya menyerah dan mengikuti kemauannya setelah menitipkan kamera kepada Galih.

Dengan satu hentakan pada tali kekangnya, unta tersebut langsung berdiri. Saya sedikit kaget dan dengan segera berpegangan erat pada punuknya. Rasanya sangat berbeda dengan naik kuda.  Dudukan terasa tidak mantap. Badan saya seperti condong ke belakang. Unta bergerak ke kanan dan ke kiri seperti berada di atas kapal yang terkena ombak. Rasa was-was menyelimuti. Mungkin karena itu adalah pengalaman pertama saya naik unta sehingga saya berpikir bahwa naik kuda terlihat lebih aman dan nyaman. Atau entah karena saya tidak percaya sepenuhnya kepada si pemilik unta.

Pyramid of Giza
Unta dapat beradaptasi di daerah kering seperti Mesir, karenanya hewan ini digunakan sebagai alat transportasi di sini. Kini disewakan kepada pengunjung Piramida Giza. (Foto: Dian Pramudita)

Perasaan was-was itu pun akhirnya berubah menjadi geram. Dari atas unta, saya melihat orang tunawicara tersebut berusaha meminjam kamera saya dari Galih. Saya berusaha mengingatkan Galih untuk tidak memberikannya. Tapi entah bagaimana, akhirnya kamera saya berpindah tangan. “Happy? Happy?” tanya pemilik unta kepada saya. Dengan ketus saya menjawab tidak. “Saya ingin turun,” teriak saya padanya.

“Sekarang berikan uang Dollar atau China (Yuan) milikmu!” seru pemilik unta dalam bahasa Inggris kepada saya. Dengan suara keras, si pemilik unta memaksa saya membayarnya dengan sejumlah uang Dollar atau Yuan. Alasannya karena saya sudah naik untanya serta mengambil foto unta miliknya. Padahal, awalnya dia menawari saya untuk naik untanya secara gratis. Bahkan dengan ramahnya dia mendandani saya menggunakan syal miliknya agar terlihat seperti orang lokal. Keramahan tersebut berbalik seratus delapan puluh derajat setelah saya turun dari untanya. Kini ia menengadahkan tangannya di hadapan saya meminta sejumlah uang.

Saya tentu saja menolak dan mengatakan bahwa saya tidak mempunyai uang Dollar dan Yuan seperti yang dia minta. Lagi pula memang saya tidak membawa dua mata uang tersebut. Kami meninggalkannya, tapi dia mengikuti dan ngotot meminta uang Yuan atau Dollar. Saya pun kesal. Akhirnya selembar uang lima puluh ribu rupiah saya berikan padanya. Dengan wajah bingung ia menerima dan bertanya ini uang dari mana. “Ini uang Indonesia,” terang saya. “Uang Indonesia tidak laku,” umpatnya dalam bahasa Inggris. Kami pun pergi dan meninggalkannya terpaku melihat uang lima puluh ribu rupiah di tangan.

Sepanjang jalan berikutnya saya masih tidak percaya kalau saya baru saja menjadi korban scam atau penipuan. Penipuan dengan kedok menawarkan jasa seperti yang saya alami kerap sekali terjadi di tempat wisata. Ini merupakan salah satu momok terbesar bagi setiap pengunjung tempat wisata. Scammer, sebutan untuk penipu, selalu memainkan jebakan dengan cerdik. Mereka bisa diibaratkan seperti tanaman kantong semar yang menebarkan aroma penarik serangga. Begitu mereka masuk, mereka tidak akan bisa keluar karena terperangkap getahnya.

Saya berpose di depan Piramida Giza. (Photo: Dian Pramudita)

Selain jasa, penipu di tempat wisata biasanya juga menjual barang-barang dengan harga yang sangat mahal demi mendapatkan keuntungan berlipat. Ini merupakan salah satu akibat negatif dari pola pikir orang lokal yang mengira bahwa semua wisatawan mempunyai banyak uang, terlebih wisatawan manca negara. Hal ini tidak hanya terjadi di luar negeri. Di Indonesia pun sama saja. Padahal faktanya ada juga wisatawan kere seperti saya.

Kewaspadaan dan kehati-hatian menjadi hal yang wajib saat berkunjung ke tempat baru. Biasakan juga untuk mencari informasi secara lengkap terlebih dahulu tentang tempat yang akan dikunjungi agar bisa meminimalisir kejadian yang tidak menyenangkan. Kami cukup beruntung bahwa penipu tersebut tidak bertindak lebih jauh. Bayangkan saja kalau semisal dia memanggil teman-temannya dan mencoba mengambil paksa semua uang dan barang milik saya. Saya mungkin hanya bisa mengambil langkah seribu dan sembunyi di belakang pemandu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *