Menggali Masa Lalu di Pasar Triwindu

Pasar Triwindu juga dikenal dengan sebutan Pasar Windujenar, menjual barang-barang antik dan kuno.
 
Kepingan sejarah bisa saja tercecer di mana saja, tak melulu di museum atau bangunan tua. Pasar menjadi salah satu tempat di mana potongan sejarah kerap terselip. Interaksi orang-orang dari berbagai daerah bukan tidak mungkin menyelipkan cerita sejarah atau bahkan menorehkan sejarah baru. Apalagi fungsi pasar yang menjadi tempat jual beli. Di sini berbagai barang dijual. Mulai dari barang kebutuhan sehari-hari hingga barang-barang yang memiliki nilai historis. Pasar Triwindu di Solo adalah salah satu contoh pasar yang menjajakan barang kuno dan antik.
 
Berbagai macam barang antik dijual di Pasar Triwindu, Solo. Seorang penjual sedang bersantai sambil menunggu pembeli.

Nama aslinya adalah Pasar Windujenar dan sekarang lebih dikenal dengan nama Pasar Triwindu. Sesuai dengan namanya, Triwindu, pasar ini dibangun di tahun ke 24 pemerintahan Mangkunegaran VII Surakarta. Ini cerita yang saya dengar dari Dyta, temen saya yang saat itu mengajak saya untuk mengambil gambar di sini. Pasar yang terletak tidak jauh dari Keraton Mangkunegaran Surakarta ini menjual berbagai macam barang antik yang memiliki nilai historis yang tinggi. Bahkan dari cerita yang saya dengar, di pasar Triwindu ini pernah ditemukan barang-barang pusaka yang berasal dari dalam Keraton Surakarta. Ada pendapat yang mengatakan bahwa orang keraton sendiri yang memberikan barang pusaka tersebut kepada abdi dalem yang kemudian menjualnya. Pendapat lain mengatakan bahwa barang tersebut dicuri dan kemudian dijual ke pasar ini. Pendapat mana yang benar, biarlah itu menjadi tugas para sejarawan.

Rasa penasaran membawa kami berdua masuk jauh ke dalam pasar. Sebuah mesin waktu seolah-olah membawa saya kembali ke masa lalu begitu kaki menginjak pelataran Pasar Triwindu. Tempat ini layaknya sebuah surga bagi para pecinta barang kuno dan antik. Berbagai macam barang antik dan kuno dipajang di toko-toko. Mulai dari patung, uang, topeng, koin, lukisan, foto, hingga perabot alat makan dan elektronik. Semua barang kuno tersebut tersedia dengan berbagai ukuran dan bentuk. Umurnya pun juga beragam. Begitu juga dengan harganya. Semakin antik dan memiliki nilai historis, semakin mahal harga barang tersebut.

Berbagai macam koleksi barang antik dipajang di Pasar Triwindu, termasuk radio-radio kuno yang sekarang sudah jarang dijumpai. Pada masanya, radio merupakan sebuah alat komunikasi yang sangat penting, termasuk dalam menyiarkan kemerdekaan Indonesia.

Kami berkeliling untuk melihat-lihat berbagai koleksi barang antik yang dijajakan di Pasar Triwindu. Beberapa kali kami berhenti untuk melihat lebih dekat benda-benda antik yang dipajang. Mengira-ira bagaimana cara kerja dan seberapa tua barang tersebut. Untungnya para penjual di Pasar Triwindu berbaik hati membiarkan kami menyentuh barang-barang antik tersebut. Bahkan kami pun diperbolehkan untuk mengambil gambar dengan gratis. Keadaan ini berbeda jika kita berkunjung ke pasar barang antik di Kota Lama Semarang di mana pengunjung harus membayar atau memberi sumbangan sukarela untuk setiap kali pengambilan gambar. Berbagai barang kuno ini menyadarkan saya begitu banyak barang kuno yang tidak pernah saya lihat sebelumnya. Pastinya setiap barang antik tersebut memiliki nilai historis yang tidak ternilai harganya.

Tidak semua barang yang dijual di Pasar Triwindu merupakan barang asli. Beberapa adalah barang replika karena barang aslinya tidak boleh diperdagangkan. Seperti sebuah keping uang bergambar salah satu tokoh wayang, Semar. “Ini bukan koin asli, mas,” jawab penjual koin yang saya tanya tentang keaslian koin tersebut. “Ini cuma replikanya aja kok,” imbuhnya. Barang replika tersebut mereka dapatkan dari pembuatnya langsung. Meskipun replika, tetap saja barang tersebut tidak murah. Untuk sebuah koin replika bergambar Semar bisa dihargai hingga tujuh puluh lima ribu. Kejelian menjadi hal wajib yang harus dimiliki saat berburu barang antik di sini.

Seorang pembeli sedang melihat-lihat barang antik yang dijajakan. Kejelian menjadi hal wajib sebelum memutuskan untuk membayar barang yang dibeli. Salah-salah Anda hanya akan mendapatkan replikanya saja.
Tidak hanya menjual barang antik, sebagian besar penjual di sini bahkan bisa menuturkan riwayat yang terkandung dari benda antik yang dijualnya. Seperti koin yang saya tanyakan, penjualnya bercerita bahwa koin tersebut pernah berlaku di jaman Majapahit. Namun tidak semua barang antik yang dijual mempunyai cerita yang spektakuler, beberapa hanya didapatkan tanpa cerita. Walaupun begitu, mengetahui cerita dari setiap benda antik yang dijual atau tidak, tetap saja Pasar Triwindu mampu menghadirkan kembali suasana masa lalu yang mungkin sudah jarang dirasakan oleh generasi gawai saat ini. Tertarik menggali cerita masa lalu? Coba saja kunjungi Pasar Triwindu, Solo.

Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba Blog Visit Jawa Tengah 2016 yang diselenggarakan oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jawa Tengah @VisitJawaTengah (www.twitter.com/visitjawatengah)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *